Manager Warnet


Menjadi manager warnet ini sungguh banyak memberi pelajaran untuk kami. Misua diberi kepercayaan penuh untuk mengelola warnet milik salah seorang senior di kampus yang letaknya juga tak jauh dari kampus.

Hal pertama yang harus disiapkan adalah setting ruangan. Mulai dari siapin meja, kubikel, bantal, karpet, seperangkat PC, dan lain-lain. Trus nyiapin cabelling nya juga. Misua bawa tuh kabel LAN se-roll ke rumah. Di situlah saya pertama kalinya belajar crimping RJ45😀. Motong-motong kabel, trus kupas kabelnya, trus crimping, trus test deh..

Trus hal berikutnya adalah membuat publikasi. Saya yang membuat desain nya. Misua mah tinggal ACC ajah. Konsep saya dulu gimana caranya buat desain yang menarik, tapi bisa difotocopy. Jadinya sebagian besar desain saya itu background nya warna hitam dengan tulisan putih. Trus tiap pagi kami bangun sebelum subuh. Tugas kami adalah nempel publikasi berupa pamflet itu di tembok2 rumah orang yang terlihat strategis di sepanjang jalan menuju kampus.. hahahaaa… *ampuun bapak/ibu yang punya rumah.. dulu kami sering ngotorin temboknya* Trus saya juga suka bikin pamflet yang bikin penasaran orang. Sehingga hasilnya alhamdulillah.. di hari pertama soft launching, pengunjungnya sudah baaanyaaaakkk…🙂

Masalah yang sering dihadapi adalah kehabisan receh. Dulu tuh billing nya masih jaman kelipatan 250 rupiah. Jadi kita sering kesulitan cari recehan. Udah muter2 ke pom bensin.. tapi sekarang pom bensin udah jarang punya recehan.. Sampai pada suatu ketika.. jeng jreng… saya melihat ada “polisi cepe” di persimpangan2 jalan deket jalan tol buah batu. Akhirnya saya sering minta tuker recehan ke dia. Panas2an tengah jalan jongkok ngumpulin recehan.. sering juga kena cipratan air kalo abis ujan.. Sering juga kita ga dapet recehan yang kita mau karena si “polisi cepe” nya baru ganti shift.. *keren yah ada acara ganti shift segala..* Akhirnya kita apalin tuh jadwalnya ganti shift.. hahaa.. Untuk meminimalisasi kemungkinan kita telat ke situ karena yang punya receh banyak udah pulang.

Masalah berikutnya adalah operator warnet yang kadang ga masuk. Kalo udah kaya gitu, bagian misua yang ngisi jadwal jadi operator. Kalo pas kena jadwal malem (warnetnya 24 jam), kita gantian jaganya.. Misua bagian jam 00-05.. Habis subuh bagian saya sampe dateng operator berikutnya (jam 8-an). Seru kan.. hehe..

Tugas saya adalah membuat rekap keuangan setiap bulan. Ngumpulin uang yang masuk, dan setorin semua uangnya setelah dikurangi pengeluaran kepada bos kami. Tapi tetep yah walopun kami kerja berdua gajinya mah tetep buat satu orang sajah. Waktu itu gajinya alhamdulillah sebesar 750rb. Yah.. cukup lah untuk makan sebulan.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s