Posted in Live, Travelling

The Daily Route

Sekarang saya mau menceritakan berbagai macam alternatif angkutan umum atau moda transportasi dari kantor ke rumah dan sebaliknya. Sebenernya mau nulis ini pas tanggal 22 Desember, soalnya pas hari itu saya ngalamin perjalanan kantor-rumah sepanjang 25km selama 3,5 jam dengan menggunakan transportasi umum. pyuh… Oke.. sebagai informasi awal, rute yang akan saya ceritakan adalah perjalanan dari jagakarsa/ciganjur menuju daerah masjid istiqlal dan sebaliknya. Cekidoott..

  1. Metromini 616, Metromini ini rute nya dari Cipedak – Blok M via jalan Joe – Pasar Minggu – Pancoran – Tendean – Blok M. Jadi kalo naik ini, enakan turun di halte kuningan, trus lanjut naik transjakarta arah senen. Lama perjalanan kurang tau juga nih. Soalnya belum pernah naik ini. Tapi prediksi aja sih, dari Cipedak sampe kuningan mungkin sekitar 1 jam 30 menit. Selanjutnya masih sekitar 30-50 menit lagi. Karena belum pernah coba rute ini, jadi ga tau juga ongkosnya abis berapa.
  2. Kopaja P20, untuk mencapai kopaja P20, dari rumah harus naik angkot dulu sampe Cilandak/Departemen Pertanian. Ongkos angkot Rp 4000 dengan waktu tempuh sekitar 40 menit. Lanjut naik P20 sampe Senen. Yang AC, ongkosnya Rp 6000, waktu tempuh sekitar 90 menit. Pernah nyoba pas pulang, dan langsung kapok gegara si kopaja awalnya jalan pelaaan banget, padahal udah lewat jalur busway, trus tetiba cepet (baca: ugal-ugalan) pas udah sampe buncit.
  3. KRL, alias commuterline. Enaknya naik KRL, waktu bisa lebih diprediksi. Untuk naik KRL, saya bisa ke stasiun Pondok Cina, Depok Baru, atau Lenteng Agung. Sekarang sih saya lebih sering ke stasiun Lenteng Agung dengan pertimbangan ada parkiran motor yang nyaman dengan tarif Rp 4000 saja seharian. Waktu tempuh kalo pagi 35 menit, kalau sore 50-60 menit. Total sama ngojek dari stasiun juanda ke kantor kalo pagi cuma 55 menit. Cepet kan.. Tapi.. kalo mau cepet ya harus naik ojek.. which is kalo dapet tukang ojek yang ga banyak protes bisa bayar Rp 10000 (kalo apes bisa sampe 15000). Trus kalo naik KRL harus siap lillahi ta’ala umpel-umpelan kaya ikan sarden.
  4. Transjakarta. Transjakarta hampir sama sih kaya kopaja P20 soalnya rutenya sama. Tapi, kalau naik transjakarta, harus dari halte, yang mana ga lewat depan kantor persis. Secara waktu tempuh, dia lebih stabil dibanding kopaja. Tapiiii… nunggunya lamaaa.. Kemaren aja nunggu hampir 1 jam di halte doang. pyuh..
  5. Motor. Ini mah kendaraan favorit sejak dulu kala. Namanya udah biasa ke mana-mana sama misua tercintah momotoran ya asik aja motoran ke kantor 25km. Lebih cepet pula dibanding kendaraan umum lainnya. Waktu tempuh sekitar 1 jam 10 menit kalo pagi, dan 1 jam 30 menit kalo sore. Strategi kita biar ga kecapean banget, kalo berangkat kita bareng, yg bawa kangmas misua. Trus sampe kantornya dia, dia turun, lanjut saya yang bawa sampe kantor. Pulangnya karena seringan ga bareng alias saya pulang duluan, jadinya saya yang bawa motor sampe rumah. Selanjutnya kalo kangmas misua pulang malem, dia akan naik…..
  6. Gojek. Sesungguhnya kami sangat terbantu dengan adanya si gojek ini. Tinggal order via aplikasi, dan tak lama kemudian udah bisa duduk manis di boncengan abang gojek. Ga perlu mikir macet mau lewat mana, murah pula bayarnya. Cuma 15rb aja. Etapi katanya sekarang mau naik tarifnya, yaa kalo 25km jadinya sekitar 25rb lah.. Masih ga terlalu mahal dibandingin ojek sampe stasiun doang. Kalo kangmas misua saya naik ojek ke stasiun dan di stasiun tujuan naik ojek lagi ke rumah, abisnya 30rb ojeknya doang. Tinggal kuat-kuatin badan aja lah yaa biar ga masuk angin.. hehe..
  7. Terakhir, mobil. Saya sama kangmas misua kalo udah cape, lelah, masuk angin, enakan naik mobil. Tapii berangkatnya harus pagi banget. maksimal 5.30 udah berangkat dari rumah kalo ga mau telat. Soalnya lewat 5 menit aja, bisa selisih 30 menit sampenya. Belom lagi kalo kena 3in1. Duh.. harus siap modal deh pokonya. Waktu tempuh naik mobil kalo lagi musim liburan sekolah kaya gini nih, bisa cuma 1 jam ajah. Tapi kalo hari biasa, dan berangkat di atas jam 5.30, bisa 1 jam 45 menit.

Demikianlah sekelumit cerita saya tentang perjalanan saya yang ternyata *ehm.. jauh juga yaa.. gimana yang ke bogor yaa.. segini aja saya mah udah pengen angkat tangan. Kalo pas lagi naik kendaraan umum, bareng para ibu lainnya yang sama-sama pada pengen cepet-cepet ketemu anaknya di rumah, duuhh.. rasanya ya kasian, ya salut juga. Mereka adalah para wanita yang tak punya pilihan. Mereka ga bisa atau mungkin ga punya naik kendaraan sendiri, atau mereka ngga sanggup untuk naik taksi tiap hari ke kantor. Mereka rela berjuang menempuh perjalanan panjang demi mengais rezeki, untuk membantu meringankan beban suami.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s