Posted in Live, My Baby

Kejang Demam

Waahh.. ga lagi-lagi deh ngalamin kejadian kaya gini. Ini kejadian yang paling menyeramkan sepanjang hidupku di tahun 2014. Jadi ceritanya suatu hari, Jumat, saya pulang dari Palembang, agak demam.. mungkin karena saya yang ga sengaja diet karena susah makan di Palembang. Hari sabtu saya masih nekat nonton Pinguin Madagascar bareng Baba dan Kaka Cifa, padahal badan udah ga karuan rasanya. Sabtu sore, saya udah demam tinggi dan langsung tepar di kamar. Minggu siang, ade Izan ikut demam. Istilahnya “kahebos” kalo kata orang Sunda mah. Minggu malam, saya mulai pulih, ade Izan masih demam tinggi.

Semalaman saya usahakan perawatan sebaik-baiknya untuk ade. Seperti biasa, saya berusaha untuk tidak panik ketika anak demam. Saya hanya mencoba memberikan paracetamol setiap 4-6 jam. Ade Izan susah sekali untuk tidur, mungkin parcet nya ga ngaruh juga bisa jadi. Karena ade selalu muntah setiap minum parcet.

Kondisi saya yang lelah setelah semalaman setengah bergadang ditambah kondisi fisik yang belum pulih benar pasca demam, membuat saya setelah subuh meminta teteh untuk pegang ade. Baba seperti biasa langsung berangkat ke kantor. Saya pun mencoba untuk memejamkan mata sekejap. Beberapa menit kemudian setelah baba berangkat, teteh teriak sambil gedorin pintu kamar. “Ambu ambu… ini ade kenapa…?”

Saya pun langsung loncat dan melihat ade dalam kondisi yang mengenaskan. Ade kejang. Saya panik. Saya suruh teteh untuk meminta bantuan tetangga. Saya gendong ade, dan saya melihat ade terkulai lemas dengan mulut mengeluarkan busa. Ya Allooooohhhh….. tetangga mulai berdatangan, semua berusaha membantu. Ade dikompres dengan menggunakan air hangat, mulutnya dijejelin sendok stainless, telapak kaki dan tangannya dikitikin. Dalam kondisi penuh harap dan panik, saya hanya bisa menangis dan memanggil-manggil ade.

Saudara yang paling dekat adalah tetangga. Alhamdulillah saya mempunyai tetangga yang responnya cepat. Salah satu tetangga saya langsung berusaha mencarikan kendaraan untuk ke rumah sakit. Saya pun disuruh untuk segera bersiap-siap. Dan saya sesegera mungkin pergi ke rumah sakit terdekat untuk memastikan kondisi ade. Ade sudah sadar, tapi sepanjang jalan ade masih lemas, tidak menangis dan hanya meringis seperti menahan sakit. Ya Alloohh… ade masih 11 bulan waktu itu.

Di rumah sakit, ade tidak langsung ditangani. Dokter UGD malah mendahulukan pasien yang baru masuk setelah kami.. dan ternyata pasien itu… meninggal. Saya yang sendirian menggendong ade (teteh dan kaka cifa menunggu di luar) dengan kondisi ade yang sangat lemah, mendengar jeritan meraung-raung dari bilik sebelah yang meratapi kepergian keluarga tercintanya. Sungguh bikin tambah parno.

Sampai sekarang saya ga tau waktu itu ade kenapa karena hasil cek lab dan urine ade baik-baik saja. Sekarang saya hanya berdoa semoga tidak mengalami hal yang sama untuk yang kedua kalinya. Sekarang, kalau anak-anak seperti gejala mau sakit, saya langsung kasih madu dua kali sehari, trus balurin seluruh badan dengan minyak beruang terutama punggung, dada, dan leher. Alhamdulillah biasanya ga jadi sakitnya. Semoga kita semua selalu dalam lindungan Alloh SWT…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s