Posted in My Baby

Tongue Tie ituuu…

Suatu hari di saat saya memutuskan untuk pergi menemui Konselor Laktasi sekaligus dokter spesialis anak di KMC, sebenarnya saya sudah tahu apa yang akan terjadi. Tapi tetap saja hati saya berdebar saat harus menerima kenyataan bahwa Gheniya ternyata tongue tie.

Secara sederhana, tongue tie itu diartikan sebagai tali lidah pendek, sehingga lidah tidak bisa melewati gusi. Hal ini agak mengganggu proses menyusui, karena sulit sekali untuk bisa menemukan posisi perlekatan yang benar.

Dulu, sebulan pertama Gheniya memandang dunia, hari-hari menjadi sangat menakutkan bagiku. Setiap kali Gheniya bangun, saat itu pula saya menangis, membayangkan sakitnya menyusui. Luka bukan hal yang aneh lagi bagiku. Luka yang cukup parah, sampai si teteh ga tega liatnya. Seringkali Gheniya disusuin sama si teteh, karena kondisi saya yang memang sudah mengkhawatirkan. Sesekali, saya memerah ASI dan ASI perah nya saya berikan setiap kali saya merasa sakit dan lelah. Yaa.. memang lelah karena Gheniya mimik nya lama. Bisa sampai 1 jam, istirahat hanya setengah jam, setelah itu lanjut lagi. Alhamdulillah kalau malam, Gheniya bobonya agak lama, sehingga saya masih bisa memerah ASI untuk diberikan esok harinya.

Sebulan pertama, luka masih belum sembuh. Kanan kiri luka semua. Gheniya pun masih terlihat sehat, ga pernah kena kuning seperti kebanyakan bayi yang kekurangan ASI. Berat badannya naik signifikan. Naik 1kg dari berat badan semula. Saya masih seperti biasa, masih semangat memberikan ASI Eksklusif untuk Gheniya. Sampai 2 bulan, luka itu masih buka tutup. Hampir sembuh, luka lagi, sembuh, luka, sembuh, luka, begitu seterusnya. Akhirnya gantian, sebelah disusuin terus, sebelah dipompa terus, sampai sembuh, trus gantian sampai akhirnya lukanya nutup sempurna.

Ternyata… luka sembuh tidak membuat proses menyusui semakin nyaman. Tetap sakit. Saya mulai curiga kalau Gheniya tongue tie. Setelah gugling dan browsing, gejalanya sama. Bedanya Gheniya berat badannya naik dan normal. Mungkin karena saya bantu dengan ASI perah dan mimik nya pake dot (sstt.. yang ini ga boleh ditiru). Tapi bener lho.. Gheniya ga kekurangan berat badan karena mimik ASIP nya cukup banyak. Akhirnya saya memutuskan untuk mengunjungi ahli laktasi, dr Asri Praborini yang biasa menangani kasus tongue tie. Dan ternyata… jreng jreng.. seperti yang sudah saya duga sebelumnya, Gheniya memang tongue tie. Saya pun tidak kaget ketika dokter memutuskan untuk incisi (potong tali lidah), dan saya langsung menyetujuinya. Yang bikin ga setuju cuma harganya aja.πŸ˜€

Proses incisi nya sebentar. Gheniya juga nangis sebentar aja, ga teriak kejer2 kaya pas diimunisasi. Setelah incisi pun tak ada yang berubah dari sikap Gheniya kecuali mimik yang mulai bener, tak lagi terdengar bunyi decak dari mulutnya (katanya sih ciri-ciri perlekatan udah bener). Alhamdulillah, proses menyusui masih seperti biasanya, masih sakit. Kita lihat seminggu lagi, semoga makin baik. Oiya, setelah incisi, Gheniya diwajibkan senam lidah. Tujuannya agar jaringan yang sudah digunting tidak terbentuk kembali dan membentuk jaringan ikat. Gheniya agak rewel sih kalau sedang senam lidah, soalnya lidahnya saya obok2.πŸ˜€ Tapi ini untuk kebaikan Gheniya juga. Demi mendapatkan ASI Eksklusif sampai 2 tahun. Semangat..^^

6 thoughts on “Tongue Tie ituuu…

  1. hi, salam kenal yaπŸ˜€
    rencananya besok aku mau ke dokter asti karena katanya sih bagus. aku jg punya problem yg sama, anakku susah banget nyusunya udah 1 bulan ini dan gejalanya sama kya tongue tied.
    trus stelah diincisi gimana jeng? udah bisa menyusui dengan nikmat seperti kata orang atau belum? please banget butuh sarannya krn aku udah stres bgt nih ga bisa latch on. aku udah dateng ke 2 tempat, dari yg dsa biasa sampe profesor tp gada tindakan dan solusi. semua video latch on udah ditonton dan dicoba tp tetap ga bisa😦
    help me…!😦

    1. kalo aku setelah incisi ga ada kemajuan berarti.. lamaaa.. banget.. sampe umur 5,5 bulan baru bisa bener mimiknya.. kalo memang divonis tongue tie.. coba cari second opinion.. bisa ke dr. oetami rusli juga di carolus.. karena ada juga kasus anak yang divonis tongue tie tapi ga harus incisi dan sukses latch on nya.. tapi kalo mau incisi juga ga apa2.. ga ada efek samping dari incisi koq.. cuma mungkin baby akan agak rewel aja..

      1. yaaah babyku udah terlanjur diincisi dan yeah… gada kemajuan sama sekali. akhirnya merah asi pake breastpump dan pake dot biar maksimal dapetnya, karena babyku cuma nyusu sama puting aja…😦

        aku udah telpon dan niat banget ke st carolus, tapi pas baca di internet tentang dokter *itu*… akhirnya ga jadi. katanya galak orangnya, hehe~

        aku terinspirasi banget dari blog ini, pengen terus berjuang kasih asi biar dapet sertifikat asi! yaaay!πŸ˜€

        jeng, ngomong-ngomong senam lidahnya lanjut ga? aku udah jarang nih, hehehe~

      2. senam lidahnya cuma 2 mingguan.. yg pertama ga rutin senam lidah, trus incisi ulang.. serem.. jadi rutin senam lidah.. eh tapi klo bisa dimimik-in terus dedenya.. cari posisi yg paling enak.. aku sampe kebas sama rasa sakitnya lho.. alhamdulillah sejak 7 bulan udah ga pernah sakit lagi..

    1. Alhamdulillah sih ngga ada.. kebetulan anak saya yang kedua juga incisi di usia 3 bulan.. dari lahir udah ketahuan ada tongue tie, tapi saya masih bertahan karena merasa ngga ada masalah.. masalah baru terasa saat saya tinggal kerja.. mulai drama lecet lagi.. setelah di incisi alhamdulillah makin lancar menyusuinya. Sekarang si kaka sudah hampir 5 tahun, alhamdulillah udah pinter banget.. dan ngga ada masalah sama bicaranya juga..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s