Posted in Travelling

Hari ke-1

Lanjutan cerita dari sini, saya sangat berterima kasih sama yang namanya teknologi yang telah menjadikan hidup kami lebih mudah. Dari rumah ke bandara, tinggal pesen uber dan pembayaran via CC, cashless, ngga perlu keluar duit. FYI, saya cuma bawa uang 500rb rupiah dan 250 USD. Bayar tol udah pake e-money.

Sampe changi, nyoba naik skytrain dari gate garuda sampe ke tempat pengambilan bagasi. Mayan lah.. di Indonesia ngga ada. Mungkin bisa kali ya terminal 1, 2, dan 3 di Cengkareng dihubungkan sama skytrain kaya gini, biar ngga kena getok supir taksi nakal (dulu pernah kena 50rb cuma dari terminal 1 ke terminal 2 doang pake taksi abal-abal). Beres ambil bagasi, saatnya ngaso sambil merencanakan langkah selanjutnya.

Masih di bandara, pak misua langsung ke money changer, tuker USD ke SGD. Jadilah perbekalan kami sekitar 300SGD untuk hidup selama 3 hari di Singapore (mahal juga yak). Hal selanjutnya yang kami lakukan adalah beli SIM card.. hehe.. karena kami ngga bisa hidup tanpa koneksi internet.. hahaaaa lebay sih. Pak misua beliin yang travel pack alias SIM card khusus untuk wisatawan yang aktifnya cuma 5 hari dari Singtel seharga 15SGD dan udah langsung aktif paket datanya. Jangan lupa bawa paspornya karena daftarin SIM card nya harus pake paspor. Kalo udah punya koneksi kaya gini, gampang deh lanjut cuss ke mana pun.

Dari bandara, kami memilih moda transportasi uber lagi. Bawa koper guede boookkk.. belom ditambah bawa stroller dan 2 bocah yang masih exciting sama Singapore.. takut ngga sanggup kalo naik MRT. hehe… cashless lagi. Sampe hotel, tinggal tunjukin voucher, udah bisa langsung masuk kamar. Trus ngamar? tentu tidak.. hahaa.. Kami sedikit mengubah itinerary yang rencananya hari pertama ke madame tussauds, berubah jadi ke SEA Aquarium dulu. Udah niat mau naik MRT pokonya, jadi pak misua ngga mau bawa stroller. Bayangannya kalo naik MRT ituh kaya naik KRL di Jakarta lah, rempong. Beli tiket MRT 3 ajah, karena udah ngukur tinggi badan, si dede ga perlu bayar. Satu kartu udah ada isinya 7 SGD, cukup lah ya.. Pemilihan rute MRT, ngikutin rekomendasi google. hahaaa.. 1 kali transit udah sampe Vivo Mall. Jadi Vivo ini mall yang ada aksesnya menuju sentosa island dimana si SEA Aquarium itu berada. Baru pertama kali masih bego, kami ngikutin petunjuk arah menuju sentosa express. Bayangannya ya ini cuma transit. Ternyataaa.. harus ngetap lagi dan kena 4SGD per orang. Padahal naik sentosa expressnya cuma sebentar banget (ga sampe 5 menit). SEA Aquarium ini ada di stasiun waterfront, stasiun pertama dari Vivo.

Muter-muter di SEA Aquarium, ga terlalu seru sih.. biasa ajah, foto2, mirip2 sea world gitu lah tapi ini guede banget. Kami pun kelaparan. Mau makan di dalem, takut ngga sanggup bayarnya. Lah orang beli pop corn aja 5SGD. Hiks. Padahal ada feeding session jam 15.00 di Aquarium guede banget nya. Tapi kita udah ngga sanggup sepertinya, jadilah jam 14.00 kita udah meninggalkan lokasi dan kembali ke hotel. Pulangnya dari stasiun waterfront tadi, ngga perlu ngetap lagi alias gratis (jadi inspirasi nih). Trus pulangnya kami mau coba naik bus dari vivo, sayangnya kartu trip kami saldonya tinggal kurang dari 2SGD gegara tadi ngetap di sentosa express. Topup dulu 10 SGD (ini cukup lho sampe 3 hari ke depan) di stasiun MRT, trus cus naik bus 61. Pake acara salah jurusan dulu lagi.. hahaa.. malah menjauh dari hotel.

Sampe hotel, cari makan dulu, pilih burger king karena katanya halal. Padahal si ade pengen nasi. Trus ngamar dulu. Nunggu magrib lama banget, akhirnya kita cus lagi jam 19.00. Mau ngejar festival lampu di gardens by the bay jam 19.45. Festival lampunya ada 2 kali, jam 19.45 sama jam 20.45. Kalo jam 20.45 takutnya kemaleman. Lagi-lagi pak misua ngga mau bawa stroller. Dan kerasa kan.. si bocah dua2nya tidur. Jadilah kita jalan sambil gendong bocah. Dari V hotel, cuma 1 kali naik bis lupa nomernya. Trus naik lift, nyebrang, turun eskalator, jalan lagi turuuuuunn terus. Agak jauh, dan lumayan bikin gempor. Tapi terbayarkan dengan indahnya lampu yang kedap-kedip cantik.

Udah malem.. saatnya kita pulang, bobo melepas penat. Lanjut cerita hari-2 yaa..

Posted in Travelling

My Family 1st Trip

Haaalloooo… sudah lama sekali yaaa si ambu ini ngga pulang ke rumah.. mentang-mentang sibuk di toko. Sampe-sampe pas buka dashboard banyaaaaakkk banget komen yang belum diapa2in.. Okee.. langsung aja kita mulai ceritanya ya..

Akhirnya kesampean juga tahun ini liburan sekeluarga berempat sama satu anak umur 5 tahun dan satu anak umur 3 tahun. Langsung cuss ke luar negeri pula. Dengan berbagai pertimbangan akhirnya kami memilih liburan ke Singapura dan Legoland pada jadwal yang telah ditentukan. Total waktu liburannya 5 hari 4 malam termasuk perjalanan. Jadwal yang dipilih pun sudah diperhatikan dengan sangat detail, sehingga kami ortunya yang masih sok sibuk ini cuma cuti dua hari sajah sodara-sodara.. Yang pasti… kalo mau liburan itu harus kudu wajib nyusun itinerary. Kalo kata orang hebat kan “gagal merencanakan = merencanakan kegagalan”. Apalagi ini bawa 2 bocah. hihiiii.. Daaaannn.. ini itinerary yang telah saya dan pak misua susun (kali ini alhamdulillah bisa melibatkan pak misua).

Hari ke-1
Perjalanan Jakarta – Singapore
Museum Madame Tussaud
Gardens By The Bay

Hari ke-2
SEA Aquarium
Wisata Kota

Hari ke-3
Universal Studio Singapore

Hari ke-4
Perjalanan ke Johor Bahru
Legoland

Hari ke-5
Perjalanan Johor Bahru – Singapore
Perjalanan Singapore – Jakarta

Berdasarkan itinerary di atas, barulah kita siapkan apa-apa saja yang dibutuhkan. Walaupun kami niatnya backpacker-an tapi kami juga harus memperhatikan daya tahan dan fasilitas untuk bocah-bocah kesayangan. Dan saya melakukan pemesanan semua tiket di Jakarta. Menurut saya sih ini jauh lebih nyaman karena kita ngga habis waktu di sana untuk cari tiket lagi dan ngga perlu bawa banyak uang sih.

Pas kebetulan lagi ada Garuda Indonesia Travel Fair yang menawarkan harga cukup miring. Dan walaupun saya ga punya waktu untuk ngantri, eh ternyata ada travel agent yang mau beliin lho.. Semacam jastip gitu kali ya.. Nama IG nya @drflight. Dari sini lumayan bisa dapet tiket garuda CGK-SIN PP 1,5jt-an per orang. Nah.. hampir sama kan kaya naik pesawat LCC. Jam keberangkatan saya pilih yang pagiiii banget. Jam 6.10 dari CGK. Dan untuk jam kepulangan karena besoknya ngantor, saya pilih yang ngga terlalu malem, jam 15.20 dari SIN.

Terus.. saya juga beli voucher hotelnya dari Jakarta. Pilihan jatuh ke V hotel Lavender berdasarkan rekomendasi teman juga sih. V hotel ini lokasinya berada tepat di atas stasiun MRT dan pas di depan halte juga dan harga per malamnya masih on budget 1,2-1,6jt-an/malam. Jadi kalo niat naik kendaraan umum dengan budget terbatas, pas banget lah nginep di sini. Lagi pula banyak yang jual makanan di sini dan ada bis tujuan Legoland juga. Untuk di Johor Bahru, tadinya pengen pake banget nginep di Legoland hotel dengan nuansa serba legonya. Tapi beruntungnya Legoland hotel udah puenuh.. mahal bookk harganya di kisaran 2,2-3jt-an/malam. Trus si @drflight kasih tau ada hotel yang deket Legoland, namanya Somerset. Modelnya kaya kondotel. Yowes lah booking di situ aja dengan harga 900rb-an/malam untuk tipe 1 bedroom.

Sekarang saya cari tiket untuk masuk ke area wisatanya. Sebetulnya tinggal cari-cari aja sih mana yang lebih murah. Dan pilihan jatuh ke liburankeren.com. Walaupun bukan yang termurah, tapi nyaman beli di situ. Pilihannya banyak, dengan informasi yang lengkap dan jelas, dan CS WA nya mau jawabin pertanyaan emak emak rempong ini. Transaksinya pun mudah, walaupun transaksi pembayaran masih dilakukan di luar sistem, tapi semua prosesnya smooth dan cepat. Voucher pun dikirim via email. Di liburankeren.com diinfo-kan umur minimal berapa anak harus punya tiket sendiri. Untuk wisata di singapore, rata-rata <4 free. Nah kalo di legoland, di atas 3 tahun udah harus punya tiket. Berhubung si adek umurnya baru 3 tahun lebih 3 bulan dan badannya mungil, sengaja ga saya beliin tiket. Toh nantinya juga banyak wahana yang ga bisa dinaikin. hehee.. jangan ditiru yaa..

Selama di sana, saya bayangin bakalan rempong kalo ngajak 2 bocah jalan kaki ke mana-mana. Jadi terbersitlah untuk bawa stroller (padahal saya dan pak misua ga pernah kepengen punya stroller, selain karena ga ada budget nya menurut kami stroller itu ribet dan bondingnya ngga sekuat gendong.. hehe). Mulailah saya hunting stroller yang ringan, mudah dilipat, dan banyak direkomendasikan untuk travelling. Pilihan pun jatuh kepada babyzen yoyo plus. Ada juga sih babyzen yoyo yang ga pake plus, kelebihannya yang plus ini bisa dipake buat kaka juga yang beratnya udah 15kg++. Sayangnya, si babyen yoyo plus ini juga 2kg lebih berat dari yang ga pake plus. Eits jangan mikir si saya kebanyakan duit beli stroller cuma buat travelling. Hari gini saya tinggal sewa aja di tacanglala. Pilihannya banyak, dan harganya masuk di kantong.

Semua tiket dan voucher sudah masuk email. Print semua, dan susun di tas tangan sesuai dengan urutan. Dan cusss siap berangkat.. 😉

Posted in Live, My Baby

Jujur Itu HEBAT

Dalam kamus hidup saya, mengajarkan kejujuran kepada anak-anak adalah hal yang sangat penting. Sering saya melihat banyak orang yang dengan mudahnya mengucapkan suatu kebohongan, memanipulasi data, menerobos antrian, membuang sampah sembarangan, masalah utamanya adalah kejujuran. Mereka tidak bisa jujur terhadap dirinya sendiri. Dan hal ini mungkin yang diajarkan orang tuanya, atau dia lihat dari lingkungannya sehingga dia merasa hal itu adalah biasa.

Satu hal saya alami kemarin saat menemani kaka lomba mewarnai. Ketika kertas bergambar mulai dibagikan, anak-anak dibolehkan untuk menulis nama dan identitas lainnya, namun belum diijinkan untuk memulai mewarnai. Saya lihat satu anak (kebetulan posisinya deket kaka) mulai menggambar di kertas miliknya lalu dia tutupi dengan handuk (anak lomba mewarnai biasanya membawa handuk kecil agar gambar tidak kotor). Dia melakukannya terus sampai ketahuan oleh panitia dan panitia menukar kertasnya dengan kertas baru. Saya pikir anak ini akan sadar. Ternyata dia mengulangi lagi hal yang sama. Miris dalam hati saya. Saya bertanya-tanya kemanakan orang tuanya? Ibunya berjilbab. Tapi dia sama sekali tidak menegur apa yang dilakukan anaknya yang menurut saya itu salah besar. Untunglah sesaat sebelum lomba dimulai, panitia melihatnya dan menukar kertasnya lagi.

Anak itu masih TK, tapi sudah berinisiatif untuk mencuri start. Sempat terpikir untuk melakukan hal yang sama, bantu menggambarkan kertas mewarnai kaka. Tapi pikiran itu langsung saya tepis. Efeknya jangka panjang. Si anak yang masih TK ini akan merekam apa yang saya lakukan, dan menganggap itu hal yang biasa. Perkara menang atau kalah itu urusan belakangan menurut saya. Yang terpenting, saya harus mengajarkan kejujuran dan sportivitas kepada anak-anak saya.

Ada lagi cerita lain, saya melihat anak yang menggunakan cetakan gambar (yang mungkin sudah dibuatkan orang tuanya) dan dia menggunakan di awal-awal waktu lomba dimana kaka panitia masih sibuk dengan anak yang terlambat. Ingiinn rasanya lapor panitia, atau bikinin cetakan juga buat kaka untuk lomba lainnya. Tapi ya sudahlah.. biarkan Alloh yang membalasnya. Untuk apa menang dengan cara yang tidak sehat? Bukankah yang ingin kita ajarkan adalah iklim kompetisi..? Berani menerima kekalahan..? Mirisss..

Mereka masih TK. Masih panjaaaaang sekali jalan hidupnya.. Mereka terlahir seperti kertas putih yang polos dan orang tuanya lah yang bertugas memberi warna dalam hidupnya. Lalu, warna apa yang akan kita berikan pada anak kita..?

Posted in My Baby

Kisah Tentang si Anak “B”

Ini adalah kisah tentang si anak “B”. Dikisahkan pada jaman dahulu kala, terlahirlah seorang anak cantik jelita bergolongan darah B (baca: anak B) yang sekarang sedang menulis blog ini (tsah.. kibas jilbab). Seperti dikisahkan di berbagai macam sumber, kalo anak B itu males, nyeplos, cuek, suka kebebasan, iseng, tapi mandiri. Pernah ada ilustrasi kalo dikasih tugas pasang lukisan di dinding, si anak B ini cukup puas dengan hasil pekerjaannya yang miring. Dalam kisah lain dikisahkan si anak B sedang memakan sesuatu yang menurutnya kurang enak, dan si anak B dengan polosnya nyeletuk “makanan apa sih ini..?” Yah.. begitulah si aku.

Terlahir dengan golongan darah B yang ternyata sebagian besar kisah orang-orang adalah benar. Daann si saya yang terlahir dari kedua orang tua yang bergolongan darah B membawa gen B dominan sehingga ketika terjadi perpaduan dengan pak suami yang bergolongan darah O, menghasilkan keturunan yang semuanya bergolongan darah B (hayoo coba diinget lagi pelajaran biologinya).

Lalu.. apakah gerangan yang terjadi pada si kaka dan si dede..? Ternyata ngga jauh berbeda sodara sodarah.. Yang udah keliatan banget sih si kaka. Misalnya, posisi tidur kaka sangat sangat ngga bisa rapi. Kaka tipikal orang yang bisa tidur dalam kondisi apa pun.. Hahahaa.. Tidur tanpa sprei, kepala ketemu kaki, kaki niban perut dede, dll dsb.. Dan kaka tetap tidur dengan nyaman. Lalu dalam hal mengerjakan suatu tugas misalnya, kaka cukup merasa puas dengan hasilnya yang yaa ngga bisa dibilang sempurna.. ^_^ Ketika diingatkan pun kaka cuma bilang “ngga pa pa lah.. sedikit doang..”

Tapii jangan salah nih.. orang yang punya golongan darah B tipikal orang yang cuek, tenang, dan santai.. sehingga tidak mudah terbawa suasana yang membantu memudahkan dalam penyelesaian permasalahan. Karena kaka suka bilang “ngga pa pa lah” kaka ngga jadi orang yang mudah stres kalau ternyata apa yang didapatnya tidak sesuai dengan yang diharapkan. Di usianya yang masih terhitung balita, kaka sudah bisa menguasai emosi dan tidak memaksakan keinginannya.

Ya ngga pa pa lah.. 🙂

Posted in Uncategorized

Jodoh pasti Bertemu

*stel lagu afgan dulu boleh buat backsound*

Jadi kisah ini berawal dari 5 hari menjelang lebaran idul fitri beberapa bulan yang lalu. Waktu itu, siang siang bolong, saya sama pak misua lagi naik mobil titipan orang tua jalan-jalan ke daerah kelapa gading. Keluar tol JORR, antrilah saya di lampu merah perempatan transmart cempaka mas mau belok kanan. Pas dapet lampu ijo, jalanlah kita. Dan kemudian “blub blub blub blub..” suara apaan tuh? Dan kami pun langsung minggir setelah belok kanan.

BAN BOCOR
yap.. Ban kiri belakang bocor, dan langsung habis seketika, ngga bisa maju lagi. Karena kami ngga ada pengalaman ganti ban, saya pun minta bantuan tukang ojek yang mangkal di deket situ. Bapak tukang ojek pun mulai berjibaku di bawah teriknya sinar matahari gantiin ban mobil saya. Tak lama kemudian, datang seorang yang lebih muda (sepantaran lah sama misua) nanya nanya dan ikut bantuin sedikit. Pas udah hampir selesai kerjaan ganti ban nya, tetiba orang muda itu menghilang begitu saja. Curiga dong pak misua.. Itu orang ke mana padahal belom dikasih duit. Pas dicek ternyata…

TAS HILANG
yup.. Ini memang kecerobohan kami ngga ngunci pintu mobil. Kami sibuk di sebelah kiri, dan dia ngambil tas dari sisi sebelah kanan. Lemes, kesel, marah, benci, nyesel, sumpah serapah, semua campur aduk jadi satu. Apa aja yang hilang..? Banyak.. Salah satunya laptop kantor pak misua. Ouwooooo..

JODOH PASTI BERTEMU
Kembali ke judul tulisan ini, yang namanya skenario Alloh ngga ada yang tau.. Suatu hari, beberapa hari yang lalu, setelah sekian lama pak misua cari2 laptop seken buat ganti, tersebutlah sebuah iklan laptop yg ciri2 fisik nya mirip laptop pak misua yang hilang. Ada tanda tanda cacat fisik yang unik, sehingga pak misua yakin kalo itu laptopnya. Dihubungin lah noHP tertera.. Minta COD weekend, eh dia ngga bisa weekend karena tokonya buka senin-jumat. Mau disamperin pas weekday, dia malah bilang udah laku. Duh, dag dig dug.. Ternyata dia pasang iklan juga di salah satu marketplace. Penasaran, pak misua langsung transaksi via marketplace, dan ternyata barang pun langsung dikirim.

BERASA FTV
Sumpeeehh berasa FTV banget. Ternyata beneeeerrrr banget itu laptop pak misua yang hilang beberapa bulan lalu. Selain ciri fisik cacat unik yang sudah dijelaskan di iklan, juga ada bekas tempelan banyak stiker di bagian bawah laptop. Biasalah, namanya juga aset kantor, banyak tempelan labelnya. Stiker nya udah dicabut, tapi bekasnya masih kelihatan, ada beberapa. Masih penasaran, cek serial number. Dan taraaaaaa… Cocooookkk jaliiiiii.. Antara bingung, ngga percaya, tapi seneng bisa ketemu lagi.. Walopun data udah hilang, tapi masih ada harapan balik lagi lah datanya…

Ini yang disebut rahasia Alloh. Alloh ngga tidur, dan Alloh juga yang menggerakan tangan, akal, dan hati ini untuk buka link iklan itu, untuk baca iklan itu, dan nekat transaksi atas barang itu. Online padahal, ga pake cod. Walaupun harus keluar uang untuk nebus barangnya, tapi saya percaya, Alloh akan menggantinya jaaauuuuuhhh lebih banyak lagi. Dan udah terbukti sih.. Banyaaaaaak banget digantinya sama Alloh..

Posted in Uncategorized

Kehebohan di SAI

Jadi OTS (baca: orang tua siswa) di Sekolah Alam Indonesia (SAI) itu emang kudu harus wajib siap repot. Baru sebulan aja padahal, tapi udah berasa banget sedikit ngos ngosan (hosh hosh). Ga cuma anaknya aja yang harus adaptasi, tapi emak bapaknya juga. Kenapa emak bapaknya juga? Karena di SAI, emak bapak nya yang sekolah. Mulai dari proses seleksi, emak bapaknya yang diwawancara.
OTS SAI memiliki peran yang sangat penting.

Konsep pendidikan di SAI yang merupakan komunitas, menjadikan OTS harus ikut andil dalam setiap kegiatan. Ini juga yang menyatukan frekuensi pengajaran di sekolah dan frekuensi pengajaran di rumah. Karena dalam sehari, anak akan lebih lama bersama dengan orang tuanya di rumah daripada dengan gurunya di sekolah. Jadi apa yang diajarkan di sekolah juga harus dicontohin nih sama emak bapaknya di rumah.

Dan kehebohan pun dimulai:
1. Heboh nyiapin bekal sehat berupa snack setiap hari.
2. Heboh nyiapin bekal sehat makan siang seminggu tiga kali.
3. Heboh nyiapin buat event Indonesian Culture Fair (ya dekor booth nya, ya nyiapin kostumnya).
4. Heboh persiapan buat rabu ceria (nyiapin bekal sehat tiap hari rabu untuk anak sekelas) 1x/semester.
5. Heboh cariin jadwal baba buat story telling 1x/semester.
6. Heboh nyiapin transportasi buat anter jemput kegiatan outdoor 1x/semester.
7. Heboh nyiapin peralatan tempur kaka tiap hari (baju ganti, keresek, jas ujan, sepatu boot, baju yg dipake, ketersediaan bekal dalam tas, air minum).
8. Heboh buat persiapan buat market day (belum ketauan nih mau ngapain).
9. Heboh prepare buat ekstrakurikuler.
Daann mungkin masih banyak lagi kehebohan lainnya.. Hehee..

Untunglah dulu sudah cukup terbiasa jadi aktivis kampus (halah).. Mirip-mirip kepanitiaan lah.. Cuma ini mah kitanya yg banyak inisiatif mau ambil peran apa. Cape.. Tapi seru..

Posted in Home Appliance

Rumah Idaman Jadi

Udah pernah baca kan dulu tentang konsep rumah idaman sayah dengan tanah seluas 8×14 meter (lebih dikit).. yang belum baca dulu..

Dulu.. niatnya bangun rumah sendiri dan desain sendiri. Tapi kenyataannya setelah mempertimbangkan satu dan lain hal, menghitung satu dan lain hal, maka akhirnya memutuskan untuk menggunakan jasa arsitek untuk mendesain dan membangun rumah yang sesuai dengan karakter kami, menyesuaikan keinginan dan kebutuhan kami, dan tentunya menyesuaikan budget yang kami punya.

Awalnya cari jasa desain di kaskus, nemu lah satu arsitek murah. Setelah ketemu, dan dia coba kasih gambar, saya ga sreg, dan ternyata dia ngga bisa kasih alternatif lain, padahal udah saya kasih buku desain gitu.. jadilah saya ngga berkontrak sama si arsitek yang ini (padahal udah keluar duit.. hiks). Nah.. trus ga sengaja pas berangkat kerja nemu lah kantor arsitek di Continue reading “Rumah Idaman Jadi”